Tuesday, September 23, 2008

Selamat Hari Raya

29 September 2008, 5.30 pagi
Sambungan Hikayat Ranjau Berduri.
Ok, mulai sekarang saya akan menyambung penceritaan dari segi pengalaman yang pernah saya alami semenjak menjadi kaunselor pelajar sejak tahun 1991. Saya akan menulis apa sahaja isu dan saya akan upload post yang baru dan ianya akan dapat anda baca pada kedudukan paling atas dalam blog ini. Ini agak berbeza dari dulu di mana anda terpaksa scroll ke bawah untuk mengikuti penceritaan dari sambungan cerita terdahulu. Untuk hari ini saya akan menulis tentang kes seorang pelajar yang agak pelik untuk dikongsi bersama. Daripada lima sekolah yang saya pernah mengajar, saya tidak akan menyebut nama sekolah tersebut untuk kes-kes tertentu. Untuk memulakannya saya tertarik untuk berkongsi dengan anda tentang kes di bawah. Selamat membaca...
Seorang pelajar bernama Maimon (bukan nama sebenar) mempunyai latarbelakang keluarga yang agak jarang berlaku dalam kalangan pelajar lain. Ibubapanya adalah dalam lindungan polis. Kisahnya bermula apabila keluarga ini merapati seorang wanita yang ingin dibantu mereka. Tidak diketahui latarbelakang wanita ini akhirnya suami wanita ini yang mencari semula isterinya itu menjangkkan keluarganya menyorokkan isterinya. Maka semenjak itulah lelaki ini mengekori dan mengancam keluarganya. Mereka tinggal dalam ketakutan dan sentiasa berwaspada dalam urusan mereka seharian. Oleh kerana trauma berpindah randah pelajar ini akhirnya dirujuk ke psikiatri semenjak tingkatan 2 lagi. Bila pelajar ini memasuki sekolah kami, kami memang merasai perangainya agak pelik. Bahasanya agak kasar bila berinteraksi dengan guru. Contohnya apabila guru menegur kata-katanya adalah seperti, `orang tahu la apa patut orang buat. Cikgu jangan sibuk sangat hal saya.’ Ramai guru yang tidak menyukai pelajar ini kerana bahasa dan tingkahlakunya yang kurang menghormati guru. Apabila kami mengetahui latarbelakangnya dan pernah dirujuk psikiatri, maka kami mendekatinya dengan lebih kerap lagi. Kalau diikutkan hati memang rasanya tidak mahu layan pelajar macam ni. Seorang pelajar yang overweight dan bermulut laser. Tak pandai berbahasa. Lurus bila bercakap. Tidak peka terhadap perasaan orang lain dan sebagainya. Kami memasukkan dia dalam pasukan trainers. Dia menjadi rapat dengan kami. Dia memanggil cikgu disiplin papa dan saya daddy. Bapanya seorang pegawai pertanian dan ibunya berlakon drama tv. Pendekkan cerita pada suatu hari kakinya luka dan guru disiplin membantu untuk membalut kakinya. Seorang guru wanita terserempak lalu jadi isu. Bukan pegangpun Cuma membantu menyediakan bahan dan menghulurkan bandage dan sebagainya. Timbullah cerita yang bermacam macam. Ramai cikgu mengharapkan pelajar ini ditukarkan ke sekolah lain. Banyak isu lain, tidak mengapalah. Saya akan fokus cerita yang lebih menarik. Ibunya melahirkan anak kembar. Dia sangat suka hati. Apabila habis pantang, dia membawa dua adik kembarnya ke bilik kaunseling dan menunjukkan kepada kami dengan bangganya. Kami terperanjat. Ibunya dalam kereta, tak keluar. Apabila adiknya berumur 5 bulan tak silap saya ayahnya diserang denggi berdarah. Kami melawat di hospital. Cikgu lain seperti biasa tidak ambil tahu langsung. Pelajar ini semakin bermasalah dan tertekan. Keadaannya teruk dan akhirnya bapanya meninggal dunia. Ibunya menangis dan tidak terdaya. Tidak masak, tidak kerja, tidak pandai mengurus rumah sejak kematian bapanya. Dia mengadu kepada kami dan hendak berhenti sekolah kami menghalang. Pada suatu hari apabila kami baru sampai rumah dari sekolah (hampir maghrib), guru disiplin mendapat telefon mengatakan pelajar ini dan keluarganya dah beberapa hari tidak makan nasi kerana beras sudah habis. Adik kembarnya pula tidak minum susu sudah seminggu. Hanya minum air teh kosong sahaja. Guru disiplin suruh isterinya mendengar kelohan pelajar ini. Akhirnya dia bercadang untuk melawat. Dia ingin mengambil saya tetapi kesiankan saya yang baru sampai rumah. Akhirnya dia dan isterinya pergi ke kedai beli barang-barang keperluan yang patut dan menghantar ke rumah pelajar ini. Dia membelanjakan hampir RM200 untuk membeli segala bahan keperluan. Sesampai di rumah pelajar ini didapati emaknya sentiasa menangis dan dalam keadaan `helplessness’. Dia tidak tahu nak buat apa-apa. Ibunya beritahu guru disiplin dan isterinya bahawa dalam friedge ada juice limau yang menjadi kegemaran arwah suaminya. Tiap kali dia buka friedge dia akan pengsan apabila melihat juice tersebut. Dia merungut kepada anak-anaknya yang tidak mampu untuk menghabiskan juice tersebut. Baginya selagi juice tersebut ada dalam friedge selagi itulah kenangannya terhadap arwah begitu kuat. Keadaan dalam rumahpun tidak teratur sejak kematian suaminya.
Di sekolah kami memujuk pelajar ini untuk menghabiskan juice tersebut dia mengatakan semua adikberadiknya tak suka kerana terlalu masam. Kami bagi jalan kepadanya untuk dihabiskan juga minggu itu. Akhirnya berjaya juga. Kami mendorong pelajar itu supaya dia kuat kerana ibunya sangat lemah. Dia sayangkan adik kembarnya maka subjek adik kembar kami jadikannya motivasi. Percaya atau tidak pada suatu hari dia bertanya kepada kami di mana nak beli ikan? Pelajar yang terlalu bergantung dan segalanya arwah bapanya yang lakukan hinggakan untuk membeli keperluan diripun tidak dapat dilakukannya. Kami sentiasa memberi galakan agar perasaan untuk berhenti sekolah dapat dilupakan. Pada masa dia mengambil peperiksaan kami mengambil dan menunggu hingga petang dan menghantarnya pulang ke rumah hinggalah tamat peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia. Perkara ini juga menjadi bahan bualan setengah guru… hinggakan ada ungkapan si Aziz dan Rahim tu nak kawin dengan budak itu ke?.. Tuan tuan bayangkan… pelajar yang overweight begitupun jadi isu… adakah kami nak ceritakan apa yang kami lakukan kepada pelajar itu? Adakah kami nak ceritakan yang kami belikan makanan untuk keluarganya? Adakah kami nak menuntut duit minyak kerana khidmat kami mengambil dan menghantar pelajar itu ke rumah setiap kali habis peperiksaan? Biarlah, akhirnya pelajar ini mendapat pangkat kedua dan meneruskan pengajian ke ITM (UITM). Sekarang dia menjadi seorang guru. Daripada pelajar yang memang bermasalah dan hendak berhenti sekolah hinggakan kami dapat membantu sehingga dia berjaya dalam pelajaran tidak seorangpun mengucapkan terima kasih malahan fitnah yang kami dapat. Wallahualam.
26 September 2008
Saya dah lama sangat nak buat blog seperti orang lain... menceritakan hal-hal yang dilakukan seharian. Menunjukkan tempat-tempat yang dilawati mengikut kesesuaian dan dalam bentuk semasa... Memandangkan blog saya lebih kepada produk maka ianya agak terbatas dn tidak terlalu bebas. Ermm.. untuk itu saya cuba membuat apa yang saya hendak lakukan di dalam blog ini. Di bawah ni gambar anak saya yang bongsu. Namanya Wawa. Diapun cuba untuk menjadi seperti abang-abang dia. Dia cuba melukis kartun seperti yang disertakan di bawah ini. Apa yang menjadi tandatanya ialah apakah yang ada dalam fikirannya tentang hari raya dan pengumuman hari raya. Kadang-kala tidak terjangkau pemikiran yang mereka fikirkan...

Ini la buah hati saya Wawa

Ini adalah gambar yang dilukis oleh imiginasi Noor Ashiqa Zahwa...(wawa) Bayangkan apa yang ada dalam pemikiran anak saya itu tentang raya... hmm wawa... wawa...